Home » Islam » Waspadai Ujung Busana Muslimah Kita, Mengapa?

Waspadai Ujung Busana Muslimah Kita, Mengapa?

Pameran Busana Muslim
REPUBLIKA.CO.ID, Sering kali kita tidak menyadari bahwa ujung busana Muslimah yang kita kenakan bisa mengundang najis.

Prof Abdul Karim Zaidan dalam bukunya yang berjudul al-Mufashal fi Ahkam al-Marati menguraikan pendapat ulama terkait cara menyucikan ujung baju Muslimah yang terkena najis. Ada beberapa hadis yang menunjukkan contoh pensuciannya. Seperti, hadis tentang kisah Ummu Salamah. Ia bertanya kepada Rasulullah SAW perihal najis yang menimpa ujung pakaian bagian bawah. Bagaimana cara menyucikannya? Rasul menjawab, “Cukup suci dengan debu (kering) lainnya).

Hal ini menimbulkan perdebatan para ulama. Menurut Imam az-Zarqani, sebagian ulama berpendapat najis yang dimaksud di hadis Ummu Salamah itu tak terbatas. Apapun jenis najisnya, baik basah ataupun kering. Status hukum ujung baju Muslimah bagian bawah sama halnya dengan khuf (semacam sepatu) dan sandal bagi laki-laki. Kalangan ini merujuk pada hadis lemah yang dinukilkan oleh Ibnu Majah dari Abu Hurairah.

Syekh ad-Dahwlawi mengatakan, jika ujung bagian bawah tersebut terkena najis di jalanan atau pelataran, misalnya, lalu terseret dan tercampur dengan tanah atau debu yang lain di tempat berbeda maka dianggap suci dengan sendirinya. Ini karena gesekan yang terjadi antardebu dan najis. Dan, kondisi semacam itu dianggap sebagai mafu anhu atau dispensasi.

Imam Muhammad bin al-Hasan berpendapat, najis itu tak jadi soal selama tidak menempel dengan takaran sebesar uang dirham. Lebih dari ukuran itu maka harus tetap disucikan dengan mencucinya. Pendapat yang sama dikuatkan pula oleh Imam Abu Hanifah.

Bagaimana menyucikan baju yang terkena najis itu? Prof Zaidan kembali menjelaskan, menghilangkan najis yang berupa zat basah, cucilah bagian baju yang terkena najis dengan air yang suci. Tak cukup hanya dengan memercikkan atau mengalirkan air, tetapi basuh dan kucek objek yang dimaksud. Jika proses tersebut sudah dilakukan maka peras bagian yang terdapat najisnya.

Bila najis itu berasal dari kotoran babi atau anjing, penyuciannya ditempuh sebanyak tujuh kali, salah satunya dengan tanah. Sebagian ulama masa kini memperbolehkan mengganti tanah itu dengan sabun. Ini sesuai dengan hadis riwayat Bukhari Muslim.

Najis yang bukan dari dua kategori di atas ada banyak versi pendapat. Menurut Mazhab Hanbali, penyuciannya seperti yang berlaku dalam kasus najis dari anjing atau babi, yaitu tujuh kali dan salah satunya dengan tanah atau sabun. Pendapat Hanbali yang lain menyatakan bahwa tak ada batasan jumlahnya. Pandangan terakhir ini juga merupakan opsi yang berlaku di kalangan Mazhab Syafii dan Hanafi. Jadi, jumlah penyuciannya tak perlu dipatok. Batasannya, selama najis hilang maka sudah dianggap cukup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s